PROGRAM WAKAF PEMBANGUNAN ASRAMA

BACA SELENGKAPNYA --->>

PROGRAM BEASISWA

BACA SELENGKAPNYA --->>

PROGRAM WAKAF KOLAM IKAN

BACA SELENGKAPNYA --->>

PROGRAM BUSANA TAQWA

BACA SELENGKAPNYA --->>

PROGRAM FOOD ANAK SANTRI

BACA SELENGKAPNYA --->>

PROGRAM WAKAF IKAN

BACA SELENGKAPNYA --->>

PROGRAM WAKAF AL-QUR'AN

BACA SELENGKAPNYA --->>

PROGRAM CERDAS QURBAN

BACA SELENGKAPNYA --->>

PROGRAM CERDAS KOMPUTER

BACA SELENGKAPNYA --->>

BIMBEL DAARUL QUR'AN AL KAUTSAR

BACA SELENGKAPNYA --->>

Ulama Besar yang Menuntut Ilmu Saat Berumur 70 Tahun

08.53 |

SHALIH BIN KAISAN AL AYAMANI memulai menuntut ilmu pada usia tua, ada yang menyatakan di usia 70 tahun. Namun Allah memberikan keberkahan umur dan memberikan usia panjang hingga beliau wafat pada usia di atas 140 tahun.
Dengan kesungguhan dalam menuntut ilmu, belia akhirnya menjadi hafidz hadits yang termasuk periwayat dari hadits-hadits di Shahih Bukhari dan Shahih Muslim. Termasuk murid-murid beliau adalah ulama besar semisal Imam Malik dan Ibnu Iyainah. (Tahdzib At Tahdzib, 4/350)
Hikmah yang bisa diambil dari riwayat ini, hendaklah kita tidak berputus asa dalam mencari ilmu meski usia sudah semakin tua, karena kita tidak tahu sampai umur berapa kita akan wafat dan tidak mampu lagi menuntut ilmu.

sumber : hidayatullah.com
Baca Selanjutnya --->>

Hafalan Alquran Dapat Mencegah Berbagai Penyakit

16.12 |

Sebuah kajian baru membuktikan bahwa semakin banyak hafalan seseorang terhadap Al-Qur’an Al-Karim, maka semakin baik pula kesehatan. Dr. Shalih bin Ibrahim Ash-Shani’, guru besar psikologi di Universitas Al-Imam bin Saud Al-Islamiyyah, Riyadh, meneliti dua kelompok responden, yaitu mahasiswa/i Universitas King Abdul Abdul Aziz yang jumlahnya 170 responden, dan kelompok mahasis Al-Imam Asy-Syathibi yang juga berjumlah 170 responden.
Peneliti mendefinisikan kesehatan psikologis sebagai kondisi dimana terjadi keselarasan psikis individu dari tiga faktor utama: agama, spiritual, sosiologis, dan jasmani. Untuk mengukurnya, peneliti menggunakan parameter kesehatan psikis –nya Sulaiman Duwairiat, yang terdiri dari 60 unit.
Penelitian ini menemukan adanya korelasi positif antara peningkatan kadar hafalan dengan tingkat kesehatan psikis, dan mahasiswa yang unggul di bidang hafalan Al-Qur’an itu memiliki tingkat kesehatan psikis dengan perbedaan yang sangat jelas.
Ada lebih dari tujuh puluh kajian, baik Islam atau asing, yang seluruhnya menegaskan urgensi agama dalam meningkatkan kesehatan psikis seseorang, kematangan dan ketenangannya. Sebagaimana berbagai penelitian di Arab Saudi sampai pada hasil yang menegaskan peran Al-Qur’an Al-Karim dalam meningkatkan ketrampilan dasar siswa-siswa sekolah dasar, dan pengaruh yang positif dari hafalan Al-Qur’an untuk mencapai IP yang tinggi bagi mahasiswa.
Kajian tersebut memberi gambaran yang jelas tentang hubungan antara keberagamaan dengan berbagai bentuknya, terutama menghafal Al-Qur’an Al-Karim, dan pengaruh-pengaruhnya terhadap kesehatan psikisi individu dan kepribadiannya, dibanding dengan individu-individu yang tidak disiplin dengan ajaran-ajaran agama, atau tidak menghafal Al-Qur’an, sedikit atau seluruhnya.
Komentar terhadap Kajian:
Setiap orang yang menghafal sebagian dari Al-Qur’an dan mendengar bacaan Al-Qur’an secara kontinu itu pasti merasakan perubahan yang besar dalam hidupnya. Hafalan Al-Qur’an juga berpengaruh pada kesehatan fisiknya. Melalui pengalaman dan pengamatan, dipastikan bahwa hafalan Al-Qur’an itu dapat meningkatkan sistem kekebalan tubuh pada seseorang, dan membantunya terjaga dari berbagai penyakit.
Berikut ini adalah manfaat-manfaat hafalan Al-Qur’an, seperti yang penulis dan orang lain rasakan:
1. Pikiran yang jernih.
2. Kekuatan memori.
3. Ketenangan dan stabilitas psikologis.
4. Senang dan bahagia.
5. Terbebas dari takut, sedih dan cemas.
6. Mampu berbicara di depan publik.
7. Mampu membangun hubungan sosial yang lebih baik dan memperoleh kepercayaan dari orang lain.
8. Terbebas dari penyakit akut.
9. Dapat meningkatkan IQ.
10. Memiliki kekuatan dan ketenangan psikilogis.
Karena itu Allah berfirman, “Sebenarnya, Al Qur’an itu adalah ayat-ayat yang nyata di dalam dada orang-orang yang diberi ilmu. Dan tidak ada yang mengingkari ayat-ayat Kami kecuali orang-orang yang lalim.” (QS Al-‘Ankabut [29]: 49)
Ini adalah sebagian dari manfaat keduniaan. Ada manfaat-manfaat yang jauh lebih besar di akhirat, yaitu kebahagiaan saat berjumpa dengan Allah, memperoleh ridha dan nikmat yang abadi, mendapatkan tempat di dekat kekasih mulia Muhammad Saw.

sumber : http://m.eramuslim.com/peradaban/quran-sunnah/abduldaem-al-kaheel-hafalan-al-qur-an-dapat-mencegah-berbagai-penyakit.htm
Baca Selanjutnya --->>

Ini Dia Agenda Harian Untuk Menghapal Al Quran

09.34 |


Agenda Hitungan Harian Menghafal Al-Qur'an berdasarkan Ayat dan Kemampuan
Sebuah Renungan dan Pelajaran
‘’Penyandaran Amaliyah Yaumiyah yang akan terus berlangsung
dalam menapaki perjalanan panjang menuju Jannah Alloh Ta’ala‘’,
Jika Anda Menghafal Al-Qur'anul Karim dalam 1 hari (1 ayat saja), Anda akan menghafal-nya secara keseluruhan dalam rentang waktu 17 tahun, 7 bulan, 9 hari.
Jika Anda Menghafal Al-Qur'an dalam satu hari 2 ayat, Anda akan menghafal-nya selama 8 tahun, 9 bulan, 18 hari
Jika Anda Menghafal Al-Qur'an dalam satu hari 3 ayat, Anda akan menghafal-nya selama, 5 tahun, 10 bulan, 13 hari
Jika Anda Menghafal Al-Qur'an dalam satu hari 4 ayat, Anda akan menghafal-nya selama, 4 tahun, 4 bulan, 24 hari
Jika Anda Menghafal Al-Qur'an dalam satu hari 5 ayat, Anda akan menghafal-nya selama, 3 tahun, 6 bulan, 7 hari
Jika Anda Menghafal Al-Qur'an dalam satu hari 6 ayat, Anda akan menghafal-nya selama, 2 tahun, 11 bulan, 4 hari
Jika Anda Menghafal Al-Qur'an dalam satu hari 7 ayat, Anda akan menghafal-nya selama, 2 tahun, 6 bulan, 3 hari
Jika Anda Menghafal Al-Qur'an dalam satu hari 8 ayat, Anda akan menghafal-nya selama, 2 tahun, 2 bulan, 12 hari
Jika Anda Menghafal Al-Qur'an dalam satu hari 9 ayat, Anda akan menghafal-nya selama, 1 tahun, 11 bulan, 12 hari
Jika Anda Menghafal Al-Qur'an dalam satu hari 10 ayat, Anda akan menghafal-nya selama, 1 tahun, 9 bulan, 3 hari
Jika Anda Menghafal Al-Qur'an dalam satu hari 11 ayat, Anda akan menghafal-nya selama, 1 tahun, 7 bulan, 6 hari
Jika Anda Menghafal Al-Qur'an dalam satu hari 12 ayat, Anda akan menghafal-nya selama, 1 tahun, 5 bulan, 15 hari
Jika Anda Menghafal Al-Qur'an dalam satu hari 13 ayat, Anda akan menghafal-nya selama, 1 tahun, 4 bulan, 6 hari
Jika Anda Menghafal Al-Qur'an dalam satu hari 14 ayat, Anda akan menghafal-nya selama, 1 tahun, 3 bulan, 0 hari
Jika Anda Menghafal Al-Qur'an dalam satu hari 15 ayat, Anda akan menghafal-nya selama, 1 tahun, 2 bulan, 1 hari
Jika Anda Menghafal Al-Qur'an dalam satu hari 16 ayat, Anda akan menghafal-nya selama, 1 tahun, 1 bulan, 6 hari
Jika Anda Menghafal Al-Qur'an dalam satu hari 17 ayat, Anda akan menghafal-nya selama, 1 tahun, 10 bulan, 0 hari
Jika Anda Menghafal Al-Qur'an dalam satu hari 18 ayat, Anda akan menghafal-nya selama, 11 bulan, 19 hari
Jika Anda Menghafal Al-Qur'an dalam satu hari 19 ayat, Anda akan menghafal-nya selama, 11 bulan, 1 hari
Jika Anda Menghafal Al-Qur'an dalam satu hari 20 ayat, Anda akan menghafal-nya selama, 10 bulan, 16 hari
Jika anda dalam 1 hari menghafal satu muka (1 halaman), Anda akan menghafal-nya selama 1 tahun, 8 bulan, 12 Hari
Jika Anda dalam 1 hari menghafal satu lembar (2 halaman), Anda akan menghafal-nya selama 10 bulan 6 hari.
Membaca Al-Qur’an Akan menguntung selamanya, Investasi Akhirat ^^ !
Jangan sampai engkau lupa bahwa setiap huruf yang engkau ucapkan dari Al-Qur'an memiliki kebaikan yang berlipat, 1 huruf 1 kebaikan, 1 kebaikan digandakan menjadi 10 kebaikan, Dalam Basmallah saja kalau engkau membacanya maka terdapat 190 kebaikan dari 19 huruf yang terkandung didalamnya, lantas bagaimana dalam membaca, mengulang-ulang dan menghafalkan Al-Qur'an ?!
Semoga Alloh memberikan limpahan barokah dan kebaikan bagi antum semua.. Allohumma Aamin !
Mampukah Anda Menghafal??!
Menghafal Al-Qur'an dalam 1000 Hari, Mampukah ?! Insya'a Alloh..
Landaskan pada dasar fikiran anda bahwa anda mampu/bisa menghafal seluruh isi al-Qur’an, sesuai jarak waktu yang ditentukan dan bebas memilih :
1. Tempat, Dimana saja anda menghafal yang penting nyaman dan tidak mengganggu konsentrasi menghafal
2. Waktu, Anda berkuasa terhadap jam-jam, menit dan detik yang akan anda lalui, maka dari itu manfaatkanlah waktu-mu !
3. Juz, Pilihlah juz-juz dalam Al-Qur’an yang anda kira mudah untuk dihafal !
Catatan Pertama :
Tentukan Mushaf yang akan anda gunakan untuk menghafal, kami anjurkan untuk memilih Mushaf Khusus semisal Al-Qur'an yang didalamnya terdapat 15 baris perhalaman, Karena :
1. Dimulai dari awal ayat dan berakhir diakhir ayat dalam 1 halaman, InsyaAlloh akan membantu-mu untuk Fokus dalam menghafal.
2. Karena setiap 20 halaman dalam Al-Qur'an tersebut sama dengan 1 Juz sempurna, kecuali Juz Amma (Juz 30) Inilah yang cocok sebagai jalan/cara menghafal.
3. yang dimaksud ialah 1 Halaman, I muka (saja)
Cara menghafal Al-Qur'an :
1. Hendaknya Anda Menghafal dalam 1 hari 1 Halaman saja.
2. Setelah menghafal 5 halaman, gunakan hari ke enam untuk Muroja'ah (Mengulang) hafalan, terus-lah seperti demikian sampai selesei 1 juz.
3. Ketika anda selesei 1 Juz sempurna, Khususkan 4 hari untuk mengulang Hafalan yang telah dihafal.
4. Setelah anda hafal 5 Juz, Khususkan 10 hari untuk mengulang hafalan 5 Juz yang telah dihafal.
5. Disaat hafalan anda sudah 10 Juz, Khususkan 15 hari untuk mengulang hafalan yang telah dihafal.
6. Disaat hafalan anda mencapai 15 Juz, Khususkan 25 hari untuk mengulang hafalan yang telah dihafal.
7. Disaat hafalan anda mencapai 20 Juz, Khususkan 30 Hari untu mengulang hafalan yang telah dihafal.
8. Disaat Hafalan anda mencapai 25 Juz, Khususkan 35 Hari untuk Mengulang Hafalan Keseluruhan dari Juz-Juz yang telah di Hafal.
9. Disaat anda menyempurnakan Hafalan Al-Qur'an Seluruhnya, Khususkan 45 Hari Untuk Mengulang Hafalan Seluruhnya.
10. Dengan Konsep ini, Anda akan Mampu menghafal Al-Qur'an 1000 Hari -Insyaa'Alloh-

Beberapa Anjuran dalam Menghafal.

1. Anda memiliki kebebasan memilih juz yang hendak anda hafal, bebas memilih tempat dan waktu.
2. Sibukkanlah waktu-waktu luang anda untuk menghafal dan Muroja'ah, jangan sampai membuang waktu sia-sia, gunakkan waktu waktu ditengah akan melaksanakan amalan, semisal setelah Sholat Fajar (subuh), antara Adzan dan Iqomah, selepas Sholat Dzhuhur dst
3. Gunakkanlah Lembaran kertas dan Pulpen untuk menulis ayat yang akan dihafal
4. Bawalah selalu lembar kertas itu kemana saja engkau pergi, agar anda ingat hafalan dan jangan sampai dibawa ke kamar mandi.
5. Dengarkanlah Disc/Audio Mp3 Al-Qur'anul Karim sebelum Istirahat atau disaat beraktifitas, InsyaAlloh memudahkan menghafal Al-Qur'an.
6. Milikilah olehmu seorang syaikh/ustadz yang akan membenarkan bacaan, Tilawah dan Tajwid.
7. Berkumpullah bersama keluarga dan sahabat-sahabatmu dalam menghafal ayat, utamakan berikan hadiah bagi yang diberikan kemudahan dalam menghafal (Berlomba-lombalah dalam kebaikan)
8. Jagalah Hafalan-mu, bacalah disaat melaksanakan sholat (Fardhu, Sunnah atau Tathowwu)
9. Bacalah Tafsir dari ayat yang akan anda baca agar memudahkanmu menghafal ayat tersebut.
10. Berusahalah agar menjaga niat Ikhlas untuk Alloh Ta'ala, mengharap balasan Alloh azza wajalla.
11. Anda tengah menyimpan pada kedua tangan anda -Kemuliaan yang agung- dalam menghafal Al-Qur'an.
12. Jauhilah oleh-mu dari menunda-nunda suatu amalan, Mulailah dengan tekad kuat, semangat tinggi dalam menghafal Al-Qur'an.
13. Di akhir, Jauhilah oleh mu kemaksiatan karena ia sebab utama hilangnya hafalan dan banyak lupa (Ayat yang telah di hafal)
Akhir kata, Aku Memohon kepada Alloh yang maha Tinggi, maha berkuasa, Agar Ia (Alloh) memberikan kemanfaat untu kalian, membantu kalian untuk mampu menghafal seluruh Isi Al-Qur'an.
Oleh : Al-Akh Ibnu Nizal [Alumni Ma’had ‘Aly Al-Furqon Li-Tahfidzil Qur’an Wa Dirasah Al-Islamiyah]
Disadur dari www. saaid.net


Baca Selanjutnya --->>

Penelitian ilmiah pengaruh bacaan al Qur'an pada syaraf, otak dan organ tubuh lainnya.

18.23 |

“Tak ada lagi bacaan yang dapat meningkatkan terhadap daya ingat dan memberikan ketenangan kepada seseorang kecuali membaca Al-Qur’an…”.
Dr. Al Qadhi, melalui penelitiannya yang panjang dan serius di Klinik Besar Florida Amerika Serikat, berhasil membuktikan hanya dengan mendengarkan bacaan ayat-ayat Alquran, seorang Muslim, baik mereka yang berbahasa Arab maupun bukan, dapat merasakan perubahan fisiologis yang sangat besar.
Penurunan depresi, kesedihan, memperoleh ketenangan jiwa, menangkal berbagai macam penyakit merupakan pengaruh umum yang dirasakan orang-orang yang menjadi objek penelitiannya. Penemuan sang dokter ahli jiwa ini tidak serampangan.
Penelitiannya ditunjang dengan bantuan peralatan elektronik terbaru untuk mendeteksi tekanan darah, detak jantung, ketahanan otot, dan ketahanan kulit terhadap aliran listrik. Dari hasil uji cobanya ia berkesimpulan, bacaan Alquran berpengaruh besar hingga 97% dalam melahirkan ketenangan jiwa dan penyembuhan penyakit.
Penelitian Dr. Al Qadhi ini diperkuat pula oleh penelitian lainnya yang dilakukan oleh dokter yang berbeda. Dalam laporan sebuah penelitian yang disampaikan dalam Konferensi Kedokteran Islam Amerika Utara pada tahun 1984, disebutkan, Al-Quran terbukti mampu mendatangkan ketenangan sampai 97% bagi mereka yang mendengarkannya.
Kesimpulan hasil uji coba tersebut diperkuat lagi oleh penelitian Muhammad Salim yang dipublikasikan Universitas Boston. Objek penelitiannya terhadap 5 orang sukarelawan yang terdiri dari 3 pria dan 2 wanita. Kelima orang tersebut sama sekali tidak mengerti bahasa Arab dan mereka pun tidak diberi tahu bahwa yang akan diperdengarkannya adalah Al-Qur’an.
Penelitian yang dilakukan sebanyak 210 kali ini terbagi dua sesi, yakni membacakan Al-Qur’an dengan tartil dan membacakan bahasa Arab yang bukan dari Al-Qur’an. Kesimpulannya, responden mendapatkan ketenangan sampai 65% ketika mendengarkan bacaan Al-Qur’an dan mendapatkan ketenangan hanya 35% ketika mendengarkan bahasa Arab yang bukan dari Al-Qur’an.
Al-Qur’an memberikan pengaruh besar jika diperdengarkan kepada bayi. Hal tersebut diungkapkan Dr. Nurhayati dari Malaysia dalam Seminar Konseling dan Psikoterapi Islam di Malaysia pada tahun 1997. Menurut penelitiannya, bayi yang berusia 48 jam yang kepadanya diperdengarkan ayat-ayat Al-Qur’an dari tape recorder menunjukkan respons tersenyum dan menjadi lebih tenang.
Sungguh suatu kebahagiaan dan merupakan kenikmatan yang besar, kita memiliki Al-Qur’an. Selain menjadi ibadah dalam membacanya, bacaannya memberikan pengaruh besar bagi kehidupan jasmani dan rohani kita. Jika mendengarkan musik klasik dapat memengaruhi kecerdasan intelektual (IQ) dan kecerdasan emosi (EQ) seseorang, bacaan Al-Qur’an lebih dari itu. Selain memengaruhi IQ dan EQ, bacaan Al-Qur’an memengaruhi kecerdasan spiritual (SQ).
Mahabenar Allah yang telah berfirman, “Dan apabila dibacakan Al-Qur’an, simaklah dengan baik dan perhatikanlah dengan tenang agar kamu mendapat rahmat” (Q.S. 7: 204).
(zilzaal/arrahmah.com)
Baca Selanjutnya --->>
08.45 |

Al-Qur’an diturunkan dalam bahasa Arab. Kosakata yang digunakan umumnya digunakan pula oleh masyarakat Arab pada masa turunnya, tetapi gaya susunannya yang bukan prosa dan bukan pula puisi, serta keindahan nada yang dihasilkannya menjadikan pakar-pakar bahasa Arab ketika itu mengakui, mereka tidak mampu menandingi keindahan bahasa Al-Qur’an.
Al-Qur’an, sekalipun menggunakan kosakata yang digunakan oleh orang-orang Arab pada masa turunnya, namun pengertian kosakata tersebut tidak selalu sama dengan pengertian-pengertian yang populer di kalangan mereka. Al-Qur’an dalam hal ini menggunakan kosakata tersebut, tetapi bukan lagi dalam bidang-bidang semantik yang mereka kenal. Sehingga tidak jarang kosakata Al-Qur’an berubah pengertian semantiknya dari kata-kata yang digunakan oleh orang Arab. Di sisi lain, perkembangan bahasa Arab dewasa ini telah memberikan pengertian baru bagi kosakata-kosakata yang juga digunakan oleh Al-Qur’an.
Makna-makna semantik ini menjadikan sementara pakar menolak penerjemahan Al-Qur’an ke dalam bahasa lain, atau paling tidak menamai terjemah-annya sebagai ’terjemahan makna’ bukan ’redaksi’. Implikasinya, tejemahan Al-Qur’an tidak sama dengan Al-Qur’an, apalagi menggantikan posisinya. Fazlurrahman mengungkapkan, ”Keagungan dan kemuliaan Al-Quran begitu padat, sehingga tidak ada terjemahan dalam satu bahasa Eropa pun yang bisa menggantikannya.” Bahkan Muhammad Abduh, penggagas tafsir yang bercorak adab al-ijtima’i menjelaskan bahwa satu kata dalam Al-Qur’an paling kurang memiliki lima makna.
Al-Qur`an memiliki kosakata yang unik. Keunikan ini terletak pada banyaknya kata yang ambigu, yang tidak jarang satu kata memunyai dua atau tiga arti yang berlawanan. Satu huruf saja bisa mempunyai lebih dari satu arti sesuai dengan kata yang menyertainya. Misalnya huruf ”waw”. Pada umumnya berarti ”dan”, tapi bisa juga bearti ”demi” bila dipakaikan untuk kata-kata sumpah. Namun, bisa juga ditemukan satu kata yang hanya mempunyai makna pasti saja. Problem transmisi makna dari teks arab Al-Qur`an ke dalam bahasa selainnya, kemudian menjadi ’critical point’ bagi peminat studi Al-Quran.
Dalam hal ini, seseorang tidak bebas untuk memilih pengertian yang dikehendakinya atas dasar pengertian satu kosakata pada masa pra-Islam, atau yang kemudian berkembang. Seorang mufasir atau penerjemah, di samping harus memperhatikan struktur serta kaidah-kaidah kebahasaan serta konteks pembicaraan ayat, juga harus memperhatikan penggunaan Al-Qur’an terhadap setiap kosakata, dan mendahulukannya dalam memahami kosakata tersebut daripada pengertian yang dikenal pada masa pra-Islam. Bahkan secara umum tidak dibenarkan untuk menggunakan pengertian-pengertian baru yang berkembang kemudian.[]
Baca Selanjutnya --->>

Qa’idah Bagdadiyah

08.43 |

Mungkin sudah banyak yang melupakan medote baca Qur’an ini. Sejak munculnya metode baca Iqra’ pada tahun 1980-an, perlahan-lahan Qa’idah Bagdadiyah kehilangan ‘gigi’-nya. Apalagi, kemunculan Iqra’ kemudian segera memancing tumbuh suburnya metode-metode baca lainnya, seperti al-Barqi, Hatta’iyah, an-Nur, Tilawati, Ummi, dan (sepertinya) belasan lainnya. Sebelum Iqra’, sebenarnya metode Qira’ati muncul lebih dahulu – bahkan sebenarnya Iqra’ diilhami oleh Qira’ati – namun sebagai ‘gerakan’, Iqra’ lebih masif, sehingga benar-benar menjadi fenomena baru pada waktu itu. Sejak itu, metode baca Qur’an yang dianggap lebih sistematis itu digunakan di hampir semua kalangan, juga tentu saja sekolah-sekolah.
Gambar Keterangan Qo'idah Baghdadiyah
Masifnya penggunaan Iqra’ dan berbagai metode baca lainnya segera menenggelamkan metode baca “tradisional”, yaitu Qa’idah Bagdadiyah”. Metode ini sepertinya 'serta merta' dianggap tidak sistematis dalam tahap-tahap pembelajaran baca Qur'an. Namun, meski kebanyakan masyarakat telah tidak menggunakan lagi metode ini, pasar bagi buku yang biasa disebut Turutan ini terbukti masih ada. Penerbit Karya Toha Putra Semarang dan Penerbit Menara Kudus masih mencetak, dan kita bisa menemukannya di toko kitab. Buku itu dicetak sekitar tahun 2011. Melihat kecenderungan penggunaan Qur'an di Indonesia dewasa ini, diperkirakan, pengguna dan 'penganjur' Turutan itu adalah "sisa-sisa" generasi lama yang masih 'setia' dengan Qur'an Bombay.
Gambar Qo'idah Baghdadiyah
Keterkaitan Qa'idah Bagdadiyah dengan Qur'an Bombay memang dekat. Yang paling mudah dilihat adalah model hurufnya. Kedua kitab itu model khatnya sama: tebal-tebal. Jadi, meskipun nama kitab kecil ini "Bagdadiyah" (tentu saja nisbat dari nama kota Bagdad), namun bisa diperkirakan bahwa produksi dan penggunaan metode ini bersamaan dengan Qur'an Bombay. Di samping itu, rumus tanda-tanda baca Qur'an (alamat al-waqf, lihat gambar di bawah) itu jelas mengacu kepada tanda baca yang digunakan dalam Qur'an Bombay. Seperti kita lihat dalam cetakan itu, tanda-tanda tersebut tidak berubah hingga kini. Padahal, sesungguhnya sebagian tanda itu sudah tidak digunakan lagi, dan sudah sejak lama tidak tercantum lagi dalam Qur'an di Indonesia, termasuk yang berkhat "Bombay". Dalam Mushaf Al-Qur'an Standar Indonesia (1984), tanda huruf tha', zai, shad, qaf-fa', qaf, dan kaf, tidak digunakan lagi, disederhanakan menjadi qaf-lam-ya' dan shad-lam-ya', sebagaimana dalam Mushaf al-Madinah an-Nabawiyah.
Gambar Qo'idah Baghdadiyah
Nah, siapakah pencipta Qa'idah Bagdadiyah? Belum ada yang tahu!

Sumber : Kemenag.go.id
Baca Selanjutnya --->>

Mengenal Jumlah Hitungan Ayat dalam Al-Qur’an

08.41 |

Ada pandangan umum yang berkembang di masyarakat yang menyebutkan bahwa jumlah keseluruhan ayat Al-Qur’an adalah 6.666 ayat. Dalam perbincangan di beberapa mailing list di internat, muncul pro dan kontra terkait angka ini. Beberapa kalangan mencoba bersikap objektif dengan merujuk riwayat dan beberapa kitab ulumul-Qur’an yang membahas ‘addul ayi (hitungan ayat), namun beberapa yang lain bersikap emosional dan bahkan menuduh bahwa jumlah hitungan di atas dihasilkan oleh “ulama palsu”. Bahkan yang tidak mau “ambil pusing” mengambil jalan pintas dan ‘prematur’, bahwa yang paling benar adalah 6.236 ayat sesuai dengan jumlah ayat yang dicetak oleh Saudi Arabia (Mushaf Madinah). Akibatnya, diskusi tentang jumlah ayat dalam 30 juz Al-Qur’an menjadi ajang debat kusir yang tidak jelas arahnya.
Bagaimana sebenarnya duduk persoalan penghitungan ayat Al-Qur’an dalam prespektif ulumul-Qur’an? Manakah yang betul?
Untuk menjawab pertanyaan ini, kiranya dapat dimulai dari komentar salah seorang pakar ulumul-Qur’an awal, as-Suyuti (w. 911 H/1505 M) dalam karya monumentalnya al-Itqan fi Ulumil-Qur’an mengutip pendapat Abu Amr ad-Dani (w. 444 H/1052 M), para sarjana Al-Qur’an menyepakati (ajma’u) bahwa jumlah ayat Al-Qur’an adalah 6000 ayat, para ulama berbeda pendapat terkait lebihannya.[1] Pendapat ini juga dikuatkan oleh Ibnu Katsir.[2] Mengapa demikian? Menurut az-Zarkasyi (w. 794 H/1391 M) karena Nabi Muhammad SAW terkadang berhenti pada akhir ayat karena waqaf, namun keesokan harinya Nabi tidak lagi berhenti (waqaf) pada tempat semula, bahkan menyempurnakan bacaannya, sehingga para sahabat yang mendengarnya menyangka berhentinya Nabi tersebut karena faktor akhir ayat (fasilah).[3]
سبب اختلاف السبب في عدد الآي أن النبي صلى الله عليه وسلم كان يقف على رؤوس الآي للتوقيف فغذا علم محلها وصل للتمام فيحسب السامع حينئذ أنها ليست فاصلة
Dalam studi ulumul-Qur’an yang membahas disiplin ini lebih lanjut didapati beberapa riwayat yang menginformasikan tentang pembahasan terkait. Kajian yang secara khusus membahas hal ini setidaknya dapat dibaca dalam kitab al-Bayan fi ‘Addi Ayil Qur’an karya Abu Amr ad-Dani (w. 444 H/1052 M), Nadzimatuz-Zahr karya as-Syatibi (w. 590 H/1194 M), al-Faraidul Hisan fi ‘Addi Ayil-Qur’an karya Abdul Fatah Abdul-Gani al-Qadhi (w. 1403 H/1982 M) , dan al-Muharrar al-Wajiz fi ‘Addi Ayil Kitabil-Aziz karya Abdur-Razaq Ali Ibrahim Musa yang terinspirasi dari karya gurunya Muhammad al-Mutawalli (w. 1313 H/1895 M).
Abdur-Razaq Ali Ibrahim Musa dalam al-Muharrar al-Wajiz fi ‘Addi Ayil Kitabil-Aziz (h. 47) menginformasikan bahwa para ulama berbeda pendapat tentang jumlah ayat Al-Qur’an. Menurut pendapat terkuat kriteria dan jumlah pengelompokan ini terkait erat dengan enam copy naskah Usmaniyah yang didistribusikan ke beberapa garnisun wilayah Islam waktu itu (al-Amshar). Oleh karena itu, hitungan Madinah ada dua (Madani Awal dan Akhir), Mekah, Syam, Kufah, dan Basrah, demikian menurut ad-Dani. Sementara al-Ja’biri menambahkan satu lokasi lagi, yakni hitungan dari daerah Hims. Dari kronologi ini kemudian para ulama setelahnya menggenapkannya menjadi 7 riwayat yang memberikan keterangan tentang jumlah ayat dalam Al-Qur’an.[4]
  1. Al-Madani (Madinah), hitungan jumlah ayat dalam kelompok ini dibagi lagi menjadi dua, yaitu Madani Awal dan Madani Akhir.
    1. Madani Awal disandarkan pada riwayat Abu Amr ad-Dani dengan jalur dari Imam Nafi dari riwayat Abu Ja’far bin Yazid al-Qa’qa’dari Imam Syaibah bin Naskah, seorang anak laki-laki dari mantan budaknya Ummu Salamah (istri Rasulullah), jumlahnya adalah 6217 ayat;
    2. Madani Akhir disandarkan pada riwayat Abu Amr ad-Dani dengan jalur dari Imam Nafi dari riwayat Ismail bin Ja’far dari Sulaiman bin Jammaz dari Abu Ja’far dan Syaibah bin Nashah secara marfu dari keduanya, jumlah ayatnya adalah 6214 ayat;
    3. Al-Makki (Mekah) disandarkan pada riwayat Abu Amr ad-Dani dengan jalur Abdullah bin Katsir al-Makki dari Mujahid bin Jubair dari Ibnu Abbas dari Ubay bin Ka’ab, 6219 dan 6210 ayat. Jumlah 6210 adalah pendapat Ubay bin Ka’ab sendiri, mayoritas orang-orang Mekah memakai hitungan 6219, demikian komentar ad-Dani.
    4. As-Syami (Syria) disandarkan dari riwayat Abu Amr ad-Dani dengan jalur Yahya bin Harits ad-Dimari dari al-Akhfasy dari Ibnu Dzakwan dan al-Halwani dari Hisyam, Ibnu Dzakwan dan Hisyam dari Abu Ayyub bin Tamim al-Qari dari Abdullah bin Amir al-Yahshibi dari Abu Darda, jumlah ayatnya adalah 6226 ayat;
    5. Al-Kufi (Kufah, Irak) disandarkan dari riwayat Abu Amr ad-Dani dengan jalur  Hamzah bin Hubaib bin Ziyat dari Ibnu Abu Laila dari Abu Abdirrahman bin Habib as-Sulami dari Ali bin Abi Talib, jumlah ayatnya adalah 6236 ayat;
    6. Al-Bashri (Basrah, Irak) disandarkan dari riwayat Abu Amr ad-Dani dengan jalur ‘Ashim al-Jahdari dan Atha bin Yasar, jumlah ayatnya adalah 6204 ayat;
    7. Al-Himsyi, menurut al-Mutawalli disandarkan dari riwayat Syuraikh bin Yazid al-Himsyi al-Hadrami. Sementara menurut Abdul Ali Mas’ul hitungan ini disandarakan kepada Khalid al-Ma’dan seorang tabi’in senior dari Syam. Meskipun terjadi perbedaan sumber, keduanya sepakat jumlah ayatnya adalah 6232 ayat.
Tabel Jumlah Ayat dan Rawinya

No
Jumlah Ayat
Kategorisasi
Rawi
1
6217
Madani Awal
Nafi dari riwayat Abu Ja’far bin Yazid al-Qa’qa’
6214
Madani Akhir
Nafi dari riwayat Ismail bin Ja’far
2
6219
Makki
Abdullah bin Katsir al-Makki dari Mujahid bin Jubair
3
6225
Syami
Abu Ayyub bin Tamim al-Qari dari Abdullah bin Amir al-Yahshibi
4
6236
Kufi
Hamzah bin Hubaib bin Ziyat dari Ibnu Abu Laila dari Abu Abdirrahman bin Habib as-Sulami
5
6205
Bashri
‘Ashim al-Jahdari dan Atha bin Yasar
6
6232
Himsy
Khalid al-Ma’dan
Dari beberapa riwayat di atas, yang sampai saat ini riil banyak dipakai dalam penerbitan Al-Qur’an ada dua. Mazhab al-Kuffiyun yang diriwayatkan Hamzah bin Hubaib bin Ziyat dari Ibnu Abu Laila dari Abu Abdirrahman bin Habib as-Sulami dari Ali bin Abi Talib dengan jumlah ayat 6236 ayat dan Madani Awal disandarkan pada riwayat Imam Nafi dari riwayat Abu Ja’far bin Yazid al-Qa’qa’, 6217 ayat. Bertolak dari keadaan sekarang yang hanya menyisakan dua mazhab dari tujuh riwayat, menurut ad-Dani pada masanya (setidaknya dalam kisaran abad ke-5 hijriah) kelima mazhab hitungan ayat di atas saat itu semuanya berlaku di kawasan bersangkutan.[1]
Dua mazhab ‘addul-ayi yang masih berkembang dapat dilihat sebagai berikut. Mazhab pertama dipakai oleh mayoritas negara-negara muslim termasuk Mushaf Madinah terbitan Mujamma’ Malik Fahd dan Mushaf Standar terbitan Indonesia. Mazhab kedua, setidaknya telah dipakai oleh Mushaf al-Jamahiriyah dengan riwayat Qalun ‘an Nafi yang diterbitkan oleh Libya. Selebihnya untuk masa sekarang tampaknya sudah tidak ada yang menerapkannya lagi, dan hanya terdokumentasi dalam literatur-literatur klasik ulumul-Qur’an, khususnya yang membahas addul-ayi.
Bagaimana dengan jumlah 6.666 ayat?
Menurut sebuah sumber, angka ini berasal dari keterangan Syekh Nawawi al-Bantani (w. 1316 H/1897 M) dalam kitabnya Nihayatuz-Zain fi Irsyadil-Mubtadiin.[2] Menurut al-Bantani, bilangan ayat Al-Qur’an itu 6666 ayat, yaitu 1000 ayat di dalamnya tentang perintah, 1000 ayat tentang larangan, 1000 ayat tentang janji, 1000 tentang ancaman, 1000 ayat tentang kisah-kisah dan kabar-kabar, 1000 ayat tentang ‘ibrah dan tamsil, 500 ayat tentang halal dan haram, 100 tentang nasikh dan mansukh, dan 66 ayat tentang du’a, istighfar dan dzikir.[3]
Sumber lain dengan jumlah yang sama tetapi dengan penjelasan berbeda adalah pandangan az-Zuhaily dalam at-Tafsir al-Munir fil-‘Aqidah wasy-Syari’ah wal-Manhaj,(2003, jilid 1/45), “membenarkan” jumlah ayat Al-Qur’an dalam (tariqah) hitungan al-Kufiyyun adalah 6236 ayat, namun demikian ia juga menyebutkan menurut (tariqah) hitungan yang lain berjumlah 6.666 ayat. Perhitungan ini sepertinya didasarkan pada kalkulasi pertimbangan isi keseluruhan ayat dalam Al-Qur’an. Dalam pandangan ini, ayat-ayat Al-Qur’an dapat diklasifikasi dan dijumlahkan sebagai berikut; al-amr (perintah) 1000 ayat, an-nahy (larangan) 1000 ayat, al-wa’d (janji) 1000 ayat, al-wa’id (ancaman) 1000 ayat, al-qasas wal-akhbar (kisah-kisah dan informasi) 1000 ayat, al-ibr wal-amtsal (pelajaran dan perumpamaan) 1000 ayat, al-haram wal halal (halal dan haram) 500 ayat, ad-du’a (doa) 100 ayat, dan an-nasikh wal-mansukh 66 ayat.[4]
Dari beberapa informasi dan telaahan di atas, dapat disimpulkan sementara terkait jumlah bilangan ayat dalam Al-Qur’an. Pertama, jumlah 6.666 adalah jumlah hitungan ayat Al-Qur’an berdasarkan kandungan isi ayat dari sebagian ulama, bukan hitungan dalam pengertian menghitung satu per satu ayat dalam perspektif ilmu addul-ayi. Kedua, jumlah 6.236 bukanlah jumlah satu-satunya ayat Al-Qur’an yang “paling benar”, namun hal itu adalah pilihan riwayat.
Sebab jumlah hitungan ini sangat terkait erat dengan periwayatan dan qira’ah. Seperti yang terjadi di Mushaf al-Jamahiriyah Libya yang lebih memilih menggunakan qira’ah Qalun dari Imam Nafi dengan hitungan ayat Madani awal (6217 ayat).
Dengan demikian, terkait kepastian jumlah ayat-ayat dalam Al-Qur’an tidak ada yang “paling benar” dan “paling salah”. Selama hal itu argumentatif dan didasarkan pada periwayatan dan pilihan yang bertanggung jawab, semua dapat dimungkinkan, meskipun tidak dapat disangkal sebuah pendapat barangkali “lemah” (marjuh) secara metodologis. Diskusi terkait khilafiyah jumlah ayat tidak selamanya harus bersepakat dalam kesamaan ataupun saling mencaci dalam ketidaktahuan! Wallahu a’lam.


[2] Ibnu Katsir, Tafsir al-Qur’an al-Azim, Bairut: Darul-Fikr, 1997, cet. Ke-1, h. 14.
[3] Az-Zarkasyi, al-Burhan fi Ulumil-Qur’an, al-Qahirah: Darul-Hadis, 2006, h. 176. Fasilah adalah akhir ayat, sama halnya qafiyah dalam sajak.
[4] Abdur-Razaq Ali Ibrahim Musa, al-Muharrar al-Wajiz fi ‘Addi Ayil Kitabil-Aziz, Riyad: Maktabah al-Ma’arif, 1988, h. 47-48.
[5] Ad-Dani tahqiq Ganim al-Hamd, al-Bayan fi ‘Addi Ayil-Qur’an, Kuwait: Markaz al-Maktutat al-Wtsaa’iq , 1994, h. 80
[6] http://kampoengsantri.wordpress.com/2012/08/10/berapakah-jumlah-ayat-dalam-al-quran-3/ di unduh tanggal 14 januari 2013.
[7] Abu Abdul Mu’ti Muhammad bin Umar bin Ali Nawawi al-Jawi, Nihayatuz-Zain fi Irsyadil Mutbadi’in, Jakarta: al-Haramain, 2005, cet. ke-1, h. 34.
[8] Az-Zuhaili, at-Tafsir al-Munir fil-‘Aqidah was-Syari’ah wal-Manhaj. Bairut: Darul-Fikr, 2003, jilid 1, h. 45.

Sumber : Kemenag.go.id
No
Jumlah Ayat
Kategorisasi
Rawi
1
6217
Madani Awal
Nafi dari riwayat Abu Ja’far bin Yazid al-Qa’qa’
6214
Madani Akhir
Nafi dari riwayat Ismail bin Ja’far
2
6219
Makki
Abdullah bin Katsir al-Makki dari Mujahid bin Jubair
3
6225
Syami
Abu Ayyub bin Tamim al-Qari dari Abdullah bin Amir al-Yahshibi
4
6236
Kufi
Hamzah bin Hubaib bin Ziyat dari Ibnu Abu Laila dari Abu Abdirrahman bin Habib as-Sulami
5
6205
Bashri
‘Ashim al-Jahdari dan Atha bin Yasar
6
6232
Himsy
Khalid al-Ma’dan
Baca Selanjutnya --->>